Wali Kota Metro,Wahdi Sirajuddin : Ninjau RS.A. Ayani dan Tiga lainnya

437

Metro,SL-Wali Kota Metro, Wahdi Sirajuddin meninjau empat rumah sakit yakni RSUD A Yani, RS Mardi Waluyo, RS Muhammadiyah dan RS Islam Metro untuk melihat keterisian tempat tidur atau Bed Occupancy Rate (BOR) di rumah sakit tersebut.

Wahdi mengatakan, berdasarkan hasil tinjauan, kondisi BOR di empat rumah sakit rujukan COVID-19 tersebut saat ini dibawah 50 persen.

“Iya kita ingin turunkan untuk kasus BOR. Kasus berat kritis di Kota Metro antara 30 sampai 40 persen sedangkan untuk kasus sedang itu paling banyak di angka 50 persen. Jadi masih aman,” kata dia saat diwawancarai usai tinjauan, Sabtu.21/08/2021.

Ia menjelaskan, untuk penanganan kasus berat COVID-19 akan diperioritaskan di RSUD Ahmad Yani, sedangkan kasus sedang akan ditempatkan di RS Mardi Waluyo, RS Muhammadiyah dan RS Islam.

“RS Muhammadiyah dan Mardi Waluyo boleh menangani kasus berat kritis asal mampu kalau tidak mampu jangan. Khusus untuk RSUD A Yani yang menangani kasus berat kritis itu ada 113 tempat tidur,” jelas Wahdi.

Wahdi lebih jauh menjelaskan pasien yang berobat di RS. Dimetro ini banyak dr luar daerah.

” Iya dari 17 orang pasien yg kita tanya tadi yang berobat di Rumah sakit Mardi Waluyo itu cuma ada 3 orang yang dari Kota Metro, lainnya dari luar kota metro . Bearti lebih kurang 80 persen dari luar kota metro .jelas wahdi.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Metro, drg. Erla Andrianti menuturkan, saat ini kondisi BOR di empat rumah sakit rujukan COVID-19 Kota Metro masih aman.

Dimana, RSUD Ahmad Yani yang dikhususkan untuk penanganan kasus berat saat ini tingkat keterisian tempat tidur sebanyak 32 persen.

BACA JUGA:  Sembelih Tiga Ekor Sapi Kodim 0411/Kota Metro Bagikan Daging Sapi Kurban Kepada Masyarakat

“Hari ini menurun dari minggu kemarin. Paling banyak A Yani yang menangani kasus berat tingkat keterisian 32 persen. Jadi masih aman,” ucapnya.

Erla menambahkan, saat ini total tempat tidur di empat rumah sakit rujukan tersebut sebanyak 268.

“Beberapa sudah ditambah untuk tempat tidur untuk mengantisipasi jika pasien membludak,” tambahnya.(**)

Facebook Comments
Print Friendly, PDF & Email